Tuesday, 26 February 2013

Gue Ngapak, Elu?


Sejenak, beralih dari dunia yang pengap, dengan berita-berita yang mengada-ada, dan berita yang ditiadakan.

Guru                :Selamat pagi anak-anak, sebelum pelajaran dimulai Bapak absen dulu ya…”
Murid2            : iya pak.
Guru                :Karto tuying…”
Karto tuying    : karto tuying ada pak…”
Guru                : kartonom…”
Kartonom        : ada pak…”
Guru                : kantong.
Karto tuying    : kantong ramane mati pak…”
Guru                : lumayan kie, randane biyunge, yang selanjutnya tukiman A”
Karto tuying    : Tukiman A nongkrong nang terminal pak…”
Guru                : Tukiman B..
Kartonom        :Tukiman B ora mlebu pak, jere ora diwei sangu nang biyunge  pak, dadi ora gelem mlebu sekolah…”
Guru                :”wah…wah…kang 36 murid kur 2 wong tok sing mlebu saben saben dina. Wah gaul kie. Jan payah yakin. Ya wis lah ora papa, kartonom karo karto tuying sehubungan pelajaran kita hari ini adalah pelajaran bahasa kaya kue yah, siki kita akan mempelajari tentang, apa yah jal, ana sing ngerti pora?
Karto tuying    : Ora ngerti pak
Guru                : Nek ora ngerti kandani kie, hari ini kita akan mempelajari tentang antonim, atau perlawanan kata. Oke, kita mulai saja lah ya, jadi begini anak-anak, sing jenenge antonim kue adalah lawan kata, dadi kata apa bae nang dunia kie ana lawan katane yah, misalkan langit lawan katane bumi. Nah, gue kan, Oke, sekarang kita mulai saja lah ya. Pak guru siki akan menyebutkan kata, la mengko pak guru ngomong apa kata-kata apa bae, tulung di goletna lawan katane, langsung bae dijawab ya. Karto tuying karo karto nom bareng ya. Pokoke janji kaya kue tok ora teyeng, kaya kue tok ana sing salah, ngesuk guru-guru sekabupaten Cilacap langsung pada unjuk rasa nang DPRD kon SMP gratise dicabut.
Cut! Cut!

          Yang namanya anak gaul pasti ngga asing dengan sepotong episode komedi “Curanmor” diatas, alias curahan Perasaan dan Humor. Lu ngga tau? Kasian banget sih. Lu tinggal di planet mana? Berapa lama? Ckckckckc.
          Komedi yang di perankan oleh penyiar radio Cilacap, kaki Samidi ini cukup mengena di hati pemirsa. Ngga hanya insan yang ditakdirkan memiliki keahlian bahasa “ngapak” namun juga wabah curanmor udah menjalar kemana-mana. Lebih parah dari wabah kolera yang menyerang Sierra Lione tahun 2012 lalu. Wabah ini udah kronis. Emang sih, belum ada data valid, namun berdasarkan wawancara bersama orang-orang non ngapak, komedi ini jadi idola. Kenapa?
          Menurut gue sih, salah satu unsur yang bikin komedi ini menapaki papan atas kancah perkomedian adalah karena penggunaan bahasa ngapak yang khas, yaitu bahasa ngapak Banyumasan yang di daulat sebagai ibunya bahasa ngapak. Tau sendiri kan, bahasa ngapak itu bagaimana, terutama bagi orang-orang non ngapak. Kalo gue yang emang udah fasih bahasa ngapak ya biasa aja, tapi bagi mereka, dan mungkin kamu, bahasa ngapak itu lucu, aneh, wagu, bikin ilfiil, bikin mules, atau malah bikin jatuh hati, dan banyak sebutan lain, yang bisa anda isikan pada titik-titik di bawah ini (titik-titiknya ngga usah dicari, orang ngga ada).
          Ada temen yang bilang, bahasa ngapak itu blekutuk-blekutuk. Entah maksudnya apa. Belum lagi dengan adanya fenomena, “Cantik sih cantik, tapi kalo udah ngapak sih, pikir-pikir dulu.” Wah, kalau kayak begini ceritanya, bahasa udah layaknya parameter ketertarikan aja, dan gue merasa beruntung jadi orang ngapak, karena bisa terbebas dari orang yang berfikiran sempit, yang memandang pergaulan dengan parameter bahasa (hayo siapa).
          Bahasa ngapak juga menjadi fenomena, mengalahkan fenomena-fenomena konspirasi yang menggerogoti kaki-kaki negeri, hingga menjadikan negara ini doyong sana-sini. Meski di Ngayogyakarto ini, orang-orang yang berbahasa ngapak itu minoritas, namun jika udah ketemu sesamanya, jadilah ia mayoritas. Bukan pada jumlah orangnya, namun dari keunikan bahasanya, dan ngga heran, banyak orang-orang non-ngapak yang kepengen mempelajari bahasa ngapak ini. Mulanya sih sok-sokan nyindir-nyindir gitu, tapi lama-lama ketularan juga. Tapi tetep aja, kalo orang non ngapak ngomong ngapak itu, bagi kami bangsa ngapak, wagu dan berlebihan pada huruf  K. K nya terlalu jelas, padahal bahasa ngapak itu ada seni tersendiri dalam pengucapak K, dan tentunya medoknya itu beda.
          Misalnya, dalam pengucapan “kaya kue”. Sungguh, kata itu ngga usah pake K, layaknya orang non ngapak yang nyebutnya “kayak kuek”. Bisa di maklumi sih, orang Ngayogyakarto dan sebagainya itu mungkin terobsesi dengan huruf K ( Seperti terobsesinya parpol akan kursi-kursi kekuasaan, sampai senggol kanan kiri, sepak depan belakang, oper jauh dekat). Misalnya kata dalam bahasa ngapak, “Mba” (sebutan untuk perempuan yang lebih tua), dalam bahasa non ngapak ditulisnya “Mbak”. Begitu pula dengan “de”, yang ditulis “dek”. Gue sendiri aneh sama bahasa non ngapak ini. Mungkin seperti itu lah yang dirasakan orang non ngapak pada bahasa ngapak. So, gue sih nyante aja kalo ada yang aneh-aneh ngomongin tentang bahasa ngapak.
          Namun, meskipun hampir menjadi bahasa “idola” (ngalahin idolanya boyband dan girlband yang menjamur, dan ngga kenal umur), nampaknya belum ada yang berminat membuatkan kamus bahasa ngapak, atau mungkin sudah ada namun gue aja yang belum denger. Lucu sih, dan mungkin nanti akan memperkaya khasanah bahasa bangsa. Paling tidak mencegah kepunahan bahasa ngapak dari ranah ngapaknya sendiri. Karena fenomena yang terjadi kini, meski menjadi “idola” di negri orang, namun banyak yang ahli bahasa ngapak enggan menggunakan bahasa ngapak dan menunjukan identitas kengapakannya. Mungkin karena alasan gengsi dan ngga mau di sebut,” “Cantik sih cantik, tapi kalo udah ngapak sih, pikir-pikir dulu.” Hems, bukankah fenomena ini memang sedang menjangkit Indonesia. Pada umumnya sekarang ini, Indonesia enggan menunjukan ke-Indonesiaannya. Maklum sih, label Indonesia itu banyak yang berkonotasi buruk. 
          Kembali ke ngapak. Meski kita minoritas, namun orang-orang ngapak itu memiliki peluang menjadi pewarna orang-orang non-ngapak. Meski banyak yang tertawa mendengar gue ngomong ngapak, bagi gue ngga masalah, malah itu jadi ladang ibadah. Membuat orang bahagia itu, hadiahnya pahala. So, yang punya jiwa ngapak, tunjukan ngapakmu, dan yang non-ngapak, mau belajar ngapak? Ayo disimak kaki Samidi dalam “Curanmor”. Meski sejenak, paling tidak mampu melepaskan penat.
          Satu pesan dari gue yang ngapak,” Tunjukan ngapakmu, karane ngapakmu itu ladang pahalamu. :P”

          Oya, sekedar inpo sih, bahasa ngapak itu juga banyak macemnya loh. Tiap daerah punya kekhasan sendiri, dan biasanya kosakatanya juga beda-beda. So, ngga semua orang ngapak bisa nyambung.
So, Gue Ngapak, elu?

*Catatan: Penggunaan Gue dan elu dalam tulisan ini adalah kesengajaan, berdasarkan estetika penulisan. :P


Mapir juga di blok ane..
http://ziimujikuhibiniu.blogspot.com/2013/02/gue-ngapak-elu.html


0 Apa Kata Mereka???:

Post a Comment

Followers

Follow by Email

Google+ Followers

About Me

My photo
Warna-warna yang selalu menghidupi kehidupan anda. Serba-serbinya, seluk beluknya. Bukan aku, tapi warna-warnaku dari refleksi tulisanku. Ayo menulis!!!

Popular Posts

Copyright © Tinta Kering | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com